Jul 26, 2017

Setelah Dibunuh Mayat Para Korbannya Kemudian di Setubuhi Pria Ini

Tags

Adalah Dennis Andrew Nilsen, laki-laki kelahiran Fraserburgh, Skotlandia pada 23 November 1945, di kenal sebagai Muswel Hill Murderer dan The Kindly Killer, adalah seorang pembunuh berantai yang berasal dari Inggris yang tinggal di Kota London.

Dennis setidaknya sudah membunuh 15 orang pria, diantaranya adalah anak-anak, dan aksi pembunuhannya tersebut di lakukannya antara tahun 1978 hingga 1983, dan dia juga berusaha membunuh setidaknya kepada 7 orang lainnya.

Mayoritas korban Dennis adalah tunawisma atau laki-laki homoseksual, meskipun ada pula individu heteroseksual yang biasanya dia temui di bar, di angkutan umum atau pada satu kesempatan di luar rumahnya sendiri.

dennis andrew nilsen sang pembunuh berdarah dingin yang kelainan seksual
image via murderpedia.org


Semua pembunuhan Dennis dilakukan di London utara, Korbannya akan terpikat pada Dennis karena tipu muslihatnya, biasanya Dennis menawarkan alkohol  atau tempat tinggal kepada korbannya.

Dennis mengaku bahwa dia juga melakukan masturbasi saat Dia melihat mayat laki-laki telanjang dari beberapa korbannya, namun tidak hanya itu, dia juga menyetubuhi beberapa mayat dari korbannya tersebut.

Dennis merupakan laki-laki berperilaku seks menyimpang, orientasi seksualnya lebih kepada sesama jenis, dan yang mengerikan lagi adalah, para korban yang di bunuhnya, kemudian mayatnya disimpan dan di setubuhinya.

Aksi sadisnya tersebut terungkap setelah saluran air yang berada di sekitar rumahnya mampet, para petugas kebersihan yang saat itu sedang memeriksa saluran air terkejut, ternyata penyebab mampetnya saluran air tersebut akibat tersumbat oleh isi perut  dan daging manusia yang terpotong-potong.

Dan setelah kejadian tersebut petugas kebersihan langsung menghubungi polisi dan tak lama kemudian Dennis di tangkap di kediamannya.

Kehidupan Dennis Andrew Nilsen
Nilsen lahir di Strichen, Aberdeen shire dari seorang ibu berkebangsaan Skotlandia dan ayah Norwegia. Ayahnya adalah seorang pecandu alkohol dan orangtuanya bercerai saat usianya 4 tahun.

Ibunya kemudian menikah lagi dan mengirim Dennis anaknya ke kakek dan neneknya untuk di rawat, tapi setelah beberapa tahun, dia dikirim kembali ke ibunya lagi.

Dennis mengaku bahwa peristiwa traumatis pertama yang kemudian membentuk karakter hidupnya terjadi saat ia masih kecil, yaitu saat kakek kesayangannya meninggal.

Ibunya yang sangat taat Katolik berkeras agar Dennis melihat mayat kakeknya sebelum dikuburkan. Apakah kejadian ini, atau ceramah ibu dan ayah tirinya tentang "ketidak murnian daging manusia" membantu membentuk karakternya menjadi seperti sekarang ini, tidak ada yang benar-benar tahu hal tersebut.

rumah kediaman dennis nilsen yang digunakan sebagai tempat pembunuhan
rumah Dennis di Muswel Hill - image via wikipedia
Pada tahun 1961, Dennis mendaftarkan diri di Angkatan Darat Inggris dan kemudian menjadi juru masak di Aden, Cyprus dan Berlin.

Dia kemudian mengundurkan diri sebagai tentara pada tahun 1972 dan kemudian bertugas sebentar sebagai petugas polisi. pada pertengahan tahun 1970-an, dan kemudian Dennis bekerja sebagai pegawai negeri di sebuah tempat kerja.

Dia terlibat dalam serangkaian hubungan seks dengan sesama jenis dengan pria, hubungan sesaat dengan para gay membuatnya kesepian, dan akhirnya Dennis memutuskan berhubungan dengan seseorang "yang tidak mau pergi"; Yaitu dengan mayat.

Pembunuhan dan Penangkapan
Semua korbannya merupakan pelajar atau tunawisma, yang di temuinya di bar dan kemudian dibawa ke rumahnya, untuk keperluan seks atau hanya untuk mengobrol saja. 

Dennis mencekik dan menenggelamkan korbannya pada malam hari. Dia menggunakan keterampilan membunuhnya saat dia belajar dan bergabung menjadi tentara, dan untuk membantunya membuang mayat-mayat itu. Dennis memiliki akses ke sebuah taman besar dan juga membakar banyak jenazah di api unggun.

Pada tahun 1981, Dennis kemudian pindah ke flat lantai atas di Muswell Hill (23 Cranley Gardens), London utara. Ketika pembunuhannya berlanjut, Dia merasa sulit untuk membuang jenazah, karena aksesnya yang cukup sulit.

Akhirnya para korban yang di bunuh tersebut, di masukan kedalam koper setelah sebelumnya di mutilasi.

Dennis memiliki koper yang penuh dengan organ tubuh manusia yang tersimpan dalam lemari pakaiannya, dan juga kantong plastik besar dengan jenazah manusia yang di letakannya di bawah papan lantai. 

Para Tetangganya sebenarnya sudah mulai curiga dengan bau yang tercium dari rumahnya tersebut, namun mereka tidak berani bertanya kepada Dennis.

Saat Dennis kesulitan untuk membuang mayat para korbannya, lantas dia mulai membuang potongan tubuh korbanya tersebut ke saluran air di rumahnya.
Lama kelamaan Saluran air di sekitar rumahnya tersebut mulai mampet akibat terlalu banyaknya potongan tubuh yang di buang Dennis. 

Akhirnya aksi Dennis mulai terungkap, berawal mampetnya saluran air di sekitar rumahnya tersebut, lantas petugas kebersihan menemukan penyebab mampetnya saluran air tersebut, yaitu akibat tersumbat oleh potongan tubuh manusia yang di buang Dennis.

Dennis Nilsen ditangkap pada tahun 1983 karena dicurigai melakukan banyak pembunuhan. Dia meminta maaf kepada polisi karena tidak bisa memberi tahu berapa jumlah pasti orang yang telah di bunuhnya. 

Ketika rumahnya digeledah, Polisi menemukan 3 kepala di dalam lemari, dan mereka juga menemukan tiga belas mayat lagi di bekas tempat tinggal Nilsen di Crinkleroot di Melrose Avenue.

Selama persidangan di Old Bailey, Dennis akhirnya mengaku bahwa setidaknya dia telah membunuh sekitar 15 orang. 

Kemudia Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Dimana Masa minimum penahanan Dennis ditetapkan 25 tahun oleh hakim pengadilan, namun akhirnya Dennis kemudian ditetapkan hukuman selama seumur hidup, yang berarti dia tidak akan pernah dibebaskan. 

Adanya perubahan Undang-undang menetapkan persyaratan penahanan minimum pada bulan November 2002, Dennis akhirnya dibebaskan  pada tahun 2008 karena hukuman minimum 25 tahunnya telah dia jalani. Dan Pada tahun 1993 dia diberi izin untuk memberikan wawancara di televisi dari penjara.

dennis nilsen homoseks yang membunuh para korbannya
imge via wikipedia

Pembunuhan dan percobaan pembunuhan
- Pembunuhan Pertama : Pembunuhan pertama Dennis terjadi pada tanggal 30 Desember 1978. Dennis mengaku telah bertemu dengan korban pertamanya di sebuah bar gay. Dennis mencekiknya dengan menggunakan dasi sampai dia pingsan dan kemudian menenggelamkannya ke dalam seember air. 
Pada tanggal 12 Januari 2006, diumumkan bahwa korban telah diidentifikasi sebagai Stephen Dean Holmes, yang lahir pada tanggal 22 Maret 1964, Holmes sedang dalam perjalanan pulang dari sebuah konser pop.

Antara pembunuhan pertama dan kedua, Dennis berusaha membunuh seorang pelajar dari Hong Kong yang pernah dia temui di West End. Meski ditanyai oleh polisi, siswa tersebut memutuskan untuk tidak menuntutnya, dan Dennis dibebaskan tanpa dipungut biaya.

- Pembunuhan Ke-2 : Korban kedua (pada tanggal 3 Desember 1979) adalah seorang mahasiswa Kanada bernama Kenneth Ockendon. Selama hubungan seksual mereka, Dennis mencekiknya. Ockendon adalah satu dari sedikit korban pembunuhan yang dilaporkan sebagai orang hilang.

- Pembunuhan Ke- 3: Martyn Duffey adalah seorang anak tunawisma yang berusia 16 tahun yang berasal dari Birkenhead. Pada bulan Mei 1980, dia menerima undangan Dennis untuk datang ke tempatnya. Dia dicekik dan kemudian ditenggelamkan di wastafel dapur.

- Pembunuhan Ke-4: Billy Sutherland adalah seorang pelacur laki-laki dari Skotlandia. Dennis tidak ingat bagaimana dia membunuh Sutherland; Namun, belakangan terungkap bahwa korban telah dicekik oleh seseorang dengan menggunakan tangan kosong.

- Pembunuhan Ke-5: Korban kelima adalah pelacur laki-laki juga; Namun, yang satu ini tidak pernah diidentifikasi. Semua yang diketahui adalah bahwa dia mungkin berasal dari Filipina atau Thailand.

- Pembunuhan Ke-6: Dennis hanya bisa mengingat sedikit tentang korbannya yang ini dan dua korban berikutnya. Yang bisa diingatnya tentang pembunuhannya yang ke-6 adalah bahwa dia adalah seorang pekerja Irlandia muda yang dia temui di sebuah bar.

- Pembunuhan Ke- 7: Korban ketujuh adalah yang Seseorang yang digambarkan Dennis sebagai "tipe hippy" dan  kelaparan, orang ini ditemukannya di sebuah pintu di Charing Cross.

- Pembunuhan Ke- 8: Dennis tidak bisa mengingat sama sekali tentang korban kedelapannya tersebut.

- Pembunuhan Ke-9 dan Pembunuhan Ke-10: Keduanya adalah pria Skotlandia muda, yang dijemputnya di pub di Sotho.

- Pembunuhan Ke-11: Korban kesebelas adalah seorang  yang dijemput Dennis di Piccadilly Circus, korbannya tersebut memiliki tato di lehernya, tulisan tato tersebut mengatakan "dipotong di sini". 

Orang tersebut berkata kepada Dennis betapa tangguhnya dia, dan bagaimana dia suka bertarung; Namun, begitu dia mabuk Dennis kemudian membunuhnya, dan kemudian menggantungkan tubuh telanjangnya di kamarnya selama 24 jam sebelum dia dikuburkan di bawah papan lantai.

Pada beberapa titik antara pembunuhan ke-6 dan ke-11, terjadi pada tanggal 10 November 1980, seorang korban potensial dari Dennis terbangun saat dicekik dan mampu menangkis penyerangnya. 

Meski dia segera menghubungi polisi setelah serangan tersebut, tidak ada tindakan yang dilakukan oleh petugas yang dilaporkan, menganggap insiden tersebut sebagai pertengkaran domestik antara dua pecinta homoseksual.

- Pembunuhan Ke-12: Korban keduabelas (dan yang terakhir sebelum Dennis pindah rumah) adalah seorang pria bernama Malcolm Barlow. Dia dibunuh pada tanggal 18 September 1981. 

Dennis bertemu dengan orang tersebut tidak jauh dari rumahnya sendiri, dan membawanya masuk dan memanggil ambulans untuknya. 

Ketika Barlow dilepaskan keesokan harinya, dia kembali ke rumah Dennis untuk berterima kasih padanya dan dengan senang hati diundang untuk makan dan minum dengan beberapa minuman beralkohol. Dia dibunuh pada malam harinya.

Setelah pindah ke rumah baru di Muswell Hill pada bulan Oktober 1981, Dennis bertemu dengan seorang siswa di sebuah bar di Soho dan mengundangnya kembali ke rumah barunya tersebut. 

Siswa tersebut terbangun keesokan paginya dengan sedikit ingatan akan kejadian malam sebelumnya, dan kemudian pergi menemui dokternya karena beberapa luka memar yang muncul di lehernya. 

Dokter tersebut mengungkapkan bahwa seolah-olah siswa tersebut telah dicekik dan kemudian menasihatinya untuk pergi ke polisi. Namun, takut orientasi seksualnya diungkapkan, siswa tersebut memutuskan untuk tidak melakukannya.

- Pembunuhan ke-13: John Howlett adalah orang pertama yang dibunuh di rumah Muswell Hill Nilsen, pada bulan Desember 1981. 

Howlett adalah salah satu dari sedikit orang yang mampu melawan Dennis, Namun Dennis sangat tidak menyukai dirinya dan bertekad untuk membunuhnya.

Ada perjuangan yang luar biasa, di mana pada satu titik Howlett bahkan mencoba mencekik Dennis kembali. Howlett akhirnya tenggelam,  setelah kepalanya dipegang di bawah air selama lima menit. 

Tubuh Howlett adalah yang pertama yang dipotong-potong, dan beberapa bagian tubuh di sembunyikan di sekitar rumah Dennis dan juga di buang ke toilet.

- Pembunuhan ke-14: Graham Allen adalah seorang tunawisma yang bertemu Dennis di Shaftesbury Avenue. Setelah membunuhnya, Dennis meninggalkan tubuh Allen di bak mandi, tidak tahu bagaimana cara membuangnya. Setelah tiga hari, dia dipotong-potong seperti korban sebelumnya.

- Pembunuhan Ke- 15: Korban terakhir Dennis adalah seorang pecandu narkoba bernama Stephen Sinclair. Mereka bertemu di Oxford Street. Setelah Sinclair mabuk karena alkohol dan heroin yang mengakibatkan dirinya pingsan, 

Sinclair kemudian dicekik dan tubuhnya di potong-potong Dennis. Tubuh Sinclair yang terpotong-potong akhirnya di buang  di saluran pembuangan di luar rumah Dennis.

Proses Peradilan
Dennis dibawa ke pengadilan di Old Bailey pada tanggal 24 Oktober 1983.  untuk mendapatkan vonis bersalah melakukan pembunuhan, namun dia dihukum karena enam pembunuhan dan dua percobaan pembunuhan. 

Kemudian Dennis dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tanggal 4 November 1983. Pada tahun 1993, dia diberi izin untuk memberikan sebuah wawancara di televisi dari penjara.

Masa minimum penahanan Dennis ditetapkan 25 tahun oleh hakim pengadilan, namun  kemudian memberlakukan hukumannya selama seumur hidup, yang berarti dia tidak akan pernah dibebaskan. Pada tahun 2006, dia ditolak permintaannya untuk pembebasan bersyarat.

Hukuman penjara
Dennis ditahan di penjara dengan keamanan yang sangat ketat di HMP Full Sutton di East Riding of Yorkshire.

Selama berada di dalam penjara, Dennis memprotes dan membawanya hingga proses peradilan kepada keputusan Penjara Whitemoor, perihal laranganan untuk mengakses konten pornografi gay. 

Permohonan ini kemudian ditolak oleh hakim tunggal pada tahap perizinan. Dennis menganggap bahwa pelanggaran hak asasi manusianya telah terjadi di penjara tersebut, juga  peraturan penjara tersebut bersifat diskriminatif terhadap dirinya. Dia juga gagal menerima akses lebih besar terhadap materi semacam itu sebagai hasilnya.

Pada tahun 2003, dia kemudian  membawa kasus ini ke Judicial Review, selanjutnya kemudian Dennis menulis otobiografinya yang berjudul The History of a Drowning Boy.

6 komentar

POKER RUSIA - AGEN POKER ONLINE TERBAIK
Agen Resmi Indonesia Terpercaya
Bonus Dan Promo Terbesar Di Indonesia

Info Lebih Lanjut:
www.pokerrusia.net / https://goo.gl/96zStk

bagus juga artikel nya www.dewasabungayam.com

Hanya dengan modal 50 bisa jadi jutawan
kunjungi kami
B *O* L* A* V* I* T* A

D~1~A~1~E~6~D~F

dan banyak bonus2 nya ^^



This comment has been removed by a blog administrator.
This comment has been removed by a blog administrator.
This comment has been removed by a blog administrator.


EmoticonEmoticon